Si Cantik Yang Tersisih

Manusia selalu punya ikon untuk segala sesuatu yang indah. Ada Miss Universe, Putri Indonesia atau Putri Kampus. Dunia hewan punya harimau, si Raja Hutan, sebagai ikonnya, walaupun kini nama Raja Hutan patut dipertanyakan karena hutannya sudah habis dibabat manusia. Dunia tumbuhan diwakili oleh tumbuhan berbunga, sebagai bentuk yang paling maju, “mengalahkan” bentuk-bentuk lumut, paku, dan tumbuhan gimnosperma (pinus, sikas). Tumbuhan berbunga telah mengembangkan struktur tubuhnya dengan kehadiran batang berpembuluh, kambium, dan biji. Dalam perkembangan struktur tubuh tumbuhan berbunga itu sendiri, evolusi daun menjadi bunga adalah puncak keunggulan tumbuhan berbunga. Evolusi bunga ini menjadi jawaban mengapa bumi yang kita tinggali sekarang dipenuhi oleh tumbuhan berbunga.

Lalu, siapa ikon tumbuhan yang mewakili kecantikan dan keindahan bunga? Tidak lain adalah bunga anggrek. Selain warna yang menarik dan bentuk yang bervariasi, struktur bunga anggrek sangat berbeda dari bunga apapun di bumi ini.

Namun, ada kecantikan lain yang tidak dapat dilihat oleh mata telanjang. Dalam dunia ini ada sekelompok organisme berklorofil yang hidup melayang-layang di perairan, yang dikenal dengan nama fitoplankton. Kebanyakan anggotanya merupakan makhluk satu sel dengan cara hidup soliter atau berkelompok. Ukuran sel bervariasi mulai dari satuan sampai ratusan mikrometer. Bentuk selnya bermacam-macam: bulat seperti bola, oval seperti telur, panjang seperti rantai, sampai bentuk-bentuk yang sulit digambarkan dengan kata-kata.

Salah satu kelompok fitoplankton yang sangat cantik adalah desmid, yang kecantikannya sangat khas. Sebut saja Closterium si bulan sabit, Micrasterium si bunga mawar, Cosmarium si hamburger, atau si rantai panjang Desmidium yang menjadi simbol penamaan Desmid. Bentuk tubuhnya yang seperti cermin dibelah dua sangat mengesankan. Belum lagi silsilahnya yang dipercaya sebagai sepupu dari leluhur tumbuhan yang hidup di darat.

Sumber: 1). Desmidium (http://protist.i.hosei.ac.jp/); 2). Closterium (https://www.pinterest.com/pin/77335318571467283/); 3). Micrasterias division: https://www.pinterest.com/pin/589971619930397525/);

Kelompok fitoplankton lain yang tidak kalah cantik adalah diatom. Struktur dinding selnya mengandung senyawa kapur, membuat makhluk ini mampu “mendekorasi” tubuhnya dengan pola yang unik. Bentuk tubuh diatom ini dapat dibayangkan seperti kotak dengan tutupnya. Bagian kotak akan selalu lebih kecil dibandingkan dengan bagian tutup dan memang demikianlah sel diatom.

Berbagai bentuk sel diatom (Sumber: 1). Cymbella-like: https://www.pinterest.com/pin/589971619930398124/); 2), round-diatom (https://www.pinterest.com/pin/589971619930397963/); 3). Fragilariforma (https://www.pinterest.com/pin/506655026815066134/)

Mahkluk satu sel seperti desmid dan diatom berkembang biak dengan cara membelah diri. Satu sel menjadi dua sel. Dua menjadi empat, empat menjadi delapan, dan seterusnya. Bayangkan ketika sel desmid membelah, maka setengah bagian selnya harus terbentuk sama persis dengan setengah selnya yang lain. Betapa rumitnya! Bila salah lekukan, maka retaklah cermin itu. Pembelahan sel diatom tidak kalah membingungkan. Bagian tutup akan membentuk bagian kotak, sedangkan bagian kotak akan membentuk bagian tutup.

Karena kotak selalu lebih kecil dibandingkan dengan tutup, maka setelah 100 generasi boleh jadi ukuran sel ke-100 itu akan jadi 1/100 ukuran induknya. Jangan-jangan akan ada satu generasi dimana sel anak itu hilang, karena kecil sekali! Well, ternyata tidak seperti itu Allah Yang MahaPencipta merancang sel diatom. Ada mekanisme yang berfungsi ketika ukuran sel diatom mencapai titik kritis, mereka akan mencari pasangan kawin dan menghasilkan sel anak dengan ukuran tubuh normal.

Perairan Indonesia sangat kaya dengan fitoplankton. Lautan, sungai, dan danau adalah habitat mereka. Diatom yang tinggal di laut umumnya berukuran lebih besar daripada yang tinggal di perairan tawar. Hal ini dapat dimaklumi karena perairan laut mengandung lebih banyak unsur kalsium (kapur) yang merupakan bahan baku dari dinding sel diatom. Desmid hanya mampu hidup di perairan tawar, terutama perairan yang bersih, sedikit asam (pH 5,5-6), dan tenang (bukan air mengalir). Danau dan rawa adalah habitat desmid. Keberadan habitat desmid kini rawan karena adanya konflik kepentingan dengan kebutuhan perumahan manusia. Sangat disayangkan bila pengelolaan wilayah perumahan terus mengorbankan danau dan rawa. Sangat disayangkan bila suatu hari nanti kita tidak dapat lagi bertemu dengan makhluk-makhluk cantik ini.

8 Comments

    1. atthecorner says:

      hehehe….semoga g sampai minum panadol 😀

      Like

  1. Hanson Tjung says:

    Guru Biologi nih kayanya.

    Like

  2. Rahmadina says:

    Pecinta flora fauna 😊

    Liked by 1 person

  3. sarwono0 says:

    terimakasih ya kak artikelnya sangat membantu tugas kuliah saya, ditunggu artikel selanjutnya.
    perkenalkan nama saya Sarwono dari ISB Atma Luhur

    Like

    1. atthecorner says:

      salam kenal juga, alhamdulillah artikelnya bermanfaat 🙂

      Like

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s